Scroll Untuk Lihat artikel
Example 360x320
Example floating
Example floating
Daerah

Susilo Aheng : Perayaan Imlek Tahun ini Ikuti Aturan Pemerintah

3431
×

Susilo Aheng : Perayaan Imlek Tahun ini Ikuti Aturan Pemerintah

Sebarkan artikel ini
Ketua MABT Kabupaten Ketapang,Susilo Aheng

Ketapang, Metrokalbar.com – Perayaan Tahun Baru Imlek biasanya menjadi momen untuk berkumpul dan bersuka cita bersama keluarga besar. Perayaan hari besar keagamaan tahun baru Imlek juga merupakan sebuah momen penting khususnya bagi umat Konghucu dan Tionghoa.

Jika di tahun-tahun sebelumnya perayaan Imlek dapat dilakukan dengan meriah, nampaknya Imlek 2572 yang jatuh pada 12 Februari 2021 yang merupakan shio kerbau logam ini, semua tradisi dan kemeriahan Imlek nyaris tidak akan dilakukan, mengingat situasi dan kondisi saat ini.

Seperti yang diungkapkan, Ketua Majelis Adat Budaya Tionghoa (MABT) Ketapang, Susilo Aheng. Ia mengatakan, pihaknya mengikuti aturan yang dikeluarkan oleh gugus tugas penanganan Covid-19 terkait tidak diperbolehkannya untuk membuat kegiatan yang dapat menimbulkan kerumunan orang sehingga tidak akan melaksanakan perayaan Imlek seperti sebelumnya.

“Kita mengikuti perkembangan pandemi ini, jadi walaupun aturan tidak diberikan oleh pemerintah, mungkin dengan sendirinya kita mengikuti perkembangan sekarang. Jadi tidak ‘ngotot’ untuk dirayakan atau diramaikan,” katanya saat dihubungi KalbarOnline, Kamis (11/2/2021) malam.

Aheng, sapaan akrabnya, berharap pada Imlek tahun 2021 ini agar kondisi Indonesia yang telah cukup terpuruk hampir satu tahun belakangan akibat dilanda pademi Covid-19 dapat bangkit dan segera kembali pulih. Pandemi pun diharapkan dapat segera teratasi mengingat telah dilakukannya vaksinasi oleh pemerintah.

“Harapan kita sama dengan harapan masyarakat Indonesia lainnya, semoga pandemi segera berlalu dan Indonesia segara bangkit,” harapnya.

Sementara untuk Imlek 2572 dengan shio kerbau logam ini, ia menyebutkan kalau warga Tionghoa memaknai dengan akan bangkitnya ekonomi Indonesia. Karena ia menjelaskan kalau shio kerbau logam sendiri memiliki makna akan adanya kebangkitan di bidang usaha atau ekonomi, sehingga pada tahun ini warga Tionghoa optimis akan ada perubahan baik kondisi bangsa maupun di sektor ekonomi.

Shio kerbau logam sendiri akan dimulai pada 12 Februari 2021 hingga 31 Januari 2022, kerbau sendiri merupakan shio kedua dari 12 zodiak yaitu tikus, kerbau, kambing, harimau, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam jago, anjing dan babi.

“Kalau kerbau logam ini kan ada harapan kalau ada kebangkitan ekonomi sehingga bisa berjaya kembali.  Mudah-mudahan pada Imlek tahun 2022 nanti kita bisa merayakan Imlek seperti sediakala dengan tanpa pendemi,” ungkapnya.

Selain itu, ia juga berpesan kepada warga Tionghoa yang ada di Ketapang dalam merayakan Imlek tahun ini untuk tetap menjalankan dan tidak mengabaikan protokol kesehatan serta tidak membuat kerumunan.

“Tetap ikuti protokol kesehatan, jangan membuat keramaian. Itu demi kebaikan kita bersama,” imbaunya

Example 360x320
google.com, pub-2837929621927465, DIRECT, f08c47fec0942fa0
Example 120x600
https://metrokalbar.com/wp-content/uploads/2023/07/image-5.png