Scroll Untuk Lihat artikel
Example 360x320
Example floating
Example floating
Example 728x250
Daerah

Antisipasi Penyebaran Covid-19, Tempat Wisata di Ketapang Bakal Dipantau

426
×

Antisipasi Penyebaran Covid-19, Tempat Wisata di Ketapang Bakal Dipantau

Sebarkan artikel ini
Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disbudpar) Ketapang,Drs. Yulianus

Ketapang, MetroKalbar.com – Dalam kondisi berstatus zona Orange, sektor pariwisata di Kabupaten Ketapang tetap dibuka dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Hal ini telah dikonfirmasi oleh Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disbudpar) Ketapang.Rabu (28/4/21).

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disbudpar) Kabupaten Ketapang Drs.Yulianus mengatakan, akan memberikan imbauan kepada pengelola dan pihak terkait diwilayah tempat wisata. Agar semua sama-sama menjaga dan menerapkan protokol kesehatan di tempat masing-masing.

“Dalam waktu dekat kita akan memberikan surat imbauan kepada pihak-pihak terkait di tempat-tempat wisata Ketapang,” kata Yulianus kepada media ini.

Menurutnya tempat wisata seperti pantai biasanya saat libur hari raya dipadati pengunjung. Sebab itu mengantisipasi hal tak diinginkan khususnya penyebaran virus Corona harus dilakukan. Terlebih saat ini kasus orang terkena Virus Corona sedang meningkat di Ketapang.

“Kami mengimbau terutama kepada Pokdarwis (kelompok sadar wisata-red) dan kepala desa. Serta pihak-pihak yang bersentuhan langsung di tempat wisata agar menjaga dan menerapkan protokol kesehatan. Semua harus jaga jarak, memakai masker dan selalu mencuci tangan,” ucapnya.

Ia berharap masyarakat umum juga harus menjaga kesehatannya agar tidak mudah terkena sakit atau virus. “Jadi kita harus bersama-sama menggurangi dan memberantas penyebaran virus Corona di Ketapang. Caranya setiap orang harus punya kesadaran untuk menerapkan protokol kesehatan,” tegas Yulianus.

“Serta sedapat mungkin menghindari hal-hal yang bisa membuat diri terjangkit Virus Corona. Sehingga wabah virus Corona yang akhir-akhir ini meningkat di Ketapang bisa segera berakhir,” lanjutnya.

Ia menegaskan apalagi sekarang kabarnya sudah ada virus baru masuk ke Indonesia. Maka sudah sepatutnya bersama-sama memberantas segala virus tersebut. “Kita tak tahu apa virus baru itu sudah masuk ke Ketapang atau belum,” ungkapnya.

“Sudah atau belum masuk ke Ketapang. Hal yang terpenting adalah masing-masing mulai saat ini menghindari agar tak tertular virus tersebut. Jadi saya berharap kepada penggelola tempat wisata dan masyarakat umumnya agar selalu menerapkan protokol kesehatan,” harapnya.

Example 360x320
google.com, pub-2837929621927465, DIRECT, f08c47fec0942fa0
Example 120x600
https://metrokalbar.com/wp-content/uploads/2023/07/image-5.png